Hukum Isteri Melarang Suami Nikah Lagi ( Berpoligami )

0
1129

Hukum Isteri Melarang Suami Nikah Lagi ( Berpoligami )

Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin Ahmad ad-Duraihim, ketua pencatat peradilan di al-Muzahimiyyah, Saudi Arabia) beliau pernah ditanya tentang masalah ini :

Soal :

Assalamu ‘alakum wa rahmatullahi wa barakatuhu

Apakah boleh menurut syari’at, seorang isteri melarang suaminya menikah lagi ? Mengingat, sekarang ia tidak bisa lagi melakukan kewajibannya sebagai seorang isteri karena menderita penyakit akut sehingga tidak dapat mengerjakan hal tersebut. Bahkan, ia lebih senang kalau suaminya -ma’af- berzina ( istilahnya: jajan-red ) ketimbang ia membawa wanita lain yang nantinya sama-sama memiliki sang suami dan mendapatkan harta warisan.

Jazakumullah khairan. Wallahul Musta’an.

Jawab:

Wa’alaikum salam warahmatullahi wabarokaatuh

Tidak boleh hukumnya seorang isteri melarang suaminya menikah lagi selama belum terjadi perjanjian antara keduanya pada akad nikah. Jika memang disyaratkan, maka sebagaimana sabda Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa salam, ” ( Kesepakatan) di antara kaum muslimin adalah berdasarkan persyaratan yang mereka ajukan.” (HR.Abu Daud, 3594 dan selainnya)

Bila setelah terjadi persyaratan itu, sang suami tetap menikah lagi, maka si isteri (lama) boleh memilih antara tetap menjadi isteri atau membatalkan pernikahan (fasakh).

Sedangkan sikap wanita melarang suaminya menikah dan rela ia berzina, maka ini jelas merupakan sebesar-besar kejahatan dan dosa, bertentangan dengan fitrah dan menyerupai tingkah orang-orang kafir,

Na’udzubillah. Wa shallaahu ‘ala nabiyyina Muhammad.

(Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin Ahmad ad-Duraihim, ketua pencatat peradilan di al-Muzahimiyyah, Saudi Arabia)

Artikel Ini Di Posting oleh Website Seindah Sunnah
_______________________
Mohon menyebutkan link dari kami jika antum mengutip dari kami
_______________________
Bagi para pembaca yang Ingin Berdonasi untuk kemajuan dakwah kami

Bisa transfer ke rekening BNI Syariah kantor cabang Surakarta 0454-730-654

Mohon konfirmasi setelahnya ke : Email : [email protected] atau Facebook Seindah Sunnah


LEAVE A REPLY