Syiah Dan Budaya Syirik Pada Diri Mereka

0
1740
Sudah menjadi salah satu ciri khas Ahli Bid’ah, mereka berbuat ghuluw ( berlebihan ) dalam keyakinan-keyakinan (Aqidah ) yang mereka anut. Begitu pula dengan golongan Syi’ah, mereka tidak lepas dari fakta ini. Di antaranya ialah, ‘aqidah mereka yang berhubungan dengan muwalah ( loyalitas ) terhadap Ahlul Bait ( kecintaan terhadap keluarga Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa salam ). Sebenarnya Kecintaan ini pun hanya sekedar kamuflase untuk menutupi kebusukan hati mereka terhadap kaum Muslimin.

CONTOH CENGKERAMAN SYIRIK PADA AGAMA SYI’AH

Kaitannya dengan ‘aqidah ini dan ‘aqidah-‘aqidah mereka yang lainnya, mereka benar-benar melampaui batasan agama. Hingga memunculkan sebuah agama baru, yang sangat berbeda dengan risalah yang diemban Rasulullah Muhammad Shalallahu ‘alaihi wa salam. Karena itu, Syaikh Muhibbuddin al Khathib Rahimahullah [ Diceritakan oleh sebagian pengajar di Universitas Islam Madinah, berita wafat beliau sangat menggembirakan para penganut Syi’ah. Pasalnya, beliau salah seorang ulama yang getol membongkar rentetan kepalsuan, kebohongan dan kekufuran yang sudah melekat erat para doktrin-doktrin Syi’ah. ] menuturkan :

Sangat tidak mungkin menjalin kesepahaman dengan Syi’ah. Karena mereka telah berlawanan dengan seluruh kaum Muslimin ( Ahli Sunnah ) dalam perkara-perkara ushul ( prinsipil ). Kaum Syi’ah belum merasa tenang dengan kaum Muslimin, kecuali bila kaum Muslimin ikut serta melaknat al jibt dan thoghut, yaitu Abu Bakr dan ‘Umar serta orang sunni lainnya sampai sekarang, dan mengumandangkan baro`ah ( penentangan ) kepada siapa saja yang bukan penganut Syi’ah, walaupun ia termasuk keluarga Nabi . . . [ Al Khuthuth al ‘Aridhah, Cetakan I 1999M/1420H, Dar Ammar, hlm. 37-38.]

Sikap ekstrim yang terpatri dalam diri para tokoh dan ulama Syi’ah, telah membawa mereka pada sikap menuhankan sahabat Ali Radhiyallahu ‘anhu. Sehingga untuk mengokohkan ‘aqidah syirik ini, mereka pun tanpa malu mengusung sekian banyak riwayat dusta. Mereka mengklaim, bahwa unsur ketuhanan telah menyatu pada diri sahabat yang menjadi menantu Nabi ini.

Misalnya, sifat-sifat Rububiyah ( Sebagai pencipta, pemberi rizki, pengatur alam semesta dan seterusnya), Uluhiyah ( Satu-satunya Dzat yang berhak diibadahi ) dan kepemilikan Asmaul-Husna dan Sifat ‘Ulya. Menurut tokoh-tokoh Syi’ah, sifat-sifat ini ada pada diri sahabat yang menjadi khalifah keempat ini. Sudah tentu, sahabat Ali Radhiyallahu ‘anhu yang mulia berlepas diri dari semua anggapan itu. Mustahil, beliau menempatkan diri pada posisi tuhan yang disembah selain Alloh.

Diriwayatkan ( dalam riwayat yang dusta ) bahwa ‘Ali berkata: ” Seandainya Abul-Hasan ( beliau sendiri ) bersumpah di hadapan Alloh agar sudi menghidupkan orang-orang yang mati dari generasi dahulu dan akhir zaman, niscaya akan dihidupkan”. Lebih fatal lagi, orang-orang Syi’ah meyakini bahwa tanah kuburan Ali memiliki andil dalam turunnya rizki, kesembuhan dan pemberian Allah. [ Ushul Kafi (1/440-457). Kitab ini diklaim sekelas dengan kitab Shahih al Bukhari.]

Muhammad bin Ya’qub al Kulaini, salah seorang ulama terdahulu dari kalangan Syi’ah – Semoga mendapatkan hukuman yang sepantasnya dari Allah- , di dalam karangannya Ushul Kafi, ia membuat suatu bahasan, Bab bahwa bumi semuanya milik Imam. Kata Abu ‘Abdillah,” Sesungguhnya dunia dan akhirat milik Imam. Dia meletakkannya dimana pun yang ia kehendaki dan menyerahkannya kepada yang ia kehendaki.”

Dia juga meriwayatkan dari Imam Muhammad al Baqir: ” Kami adalah wajah Alloh. Kami adalah mata Alloh. Kami adalah wajah Alloh. Dan Kami adalah mata Alloh di tengah makhluk-Nya “.

Tidak tanggung-tanggung, pengetahuan ilmu ghaib pun dinisbatkan kepada Ja’far ash-Shodiq. Menurutnya, Ja’far ash-Shodiq telah berkata: ” Sesungguhnya aku mengetahui segala sesuatu yang ada di langit dan bumi. Dan aku mengetahui siapa saja yang ada di surga dan neraka, dan aku mengetahui kejadian yang telah berlalu dan yang akan datang”.

Lebih jauh, al Kulaini mengetengahkan beberapa pembahasan dalam Ushul Kafi mengenai kehebatan para imam Syi’ah yang mampu meliputi segala sesuatu. Misalnya dia membahas, bab bahwa para imam mengetahui seluruh ilmu yang ada pada para malaikat, para nabi dan para rasul, bab para imam mengetahui kapan akan meninggal dan tidaklah mereka wafat kecuali karena keinginan sendiri, bab para imam mengetahui peristiwa yang sudah berlalu, akan terjadi, tidak ada sesuatu pun yang tersembunyi pada pandangan mereka, bab para imam mempunyai seluruh kitab-kitab (dari Alloh), mengetahuinya dalam berbagai bahasa.

Syi’ah juga mengatakan, bahwa wewenang untuk menghalalkan dan mengharamkan juga termasuk hak istimewa para imam Syi’ah. Anggapan seperti ini tentu saja dusta, karena menghalalkan dan mengharamkan ini bagian dari hak khusus bagi Alloh Ta’ala.

Al Kulaini mengungkapkan bualannya: ” Mereka ( para imam ) boleh menghalalkan apa yang mereka kehendaki dan mengharamkan apa yang mereka inginkan. Tidaklah mereka berkehendak, kecuali pasti dikehendaki oleh Alloh Tabaraka wa Ta’ala”.

Perkataan mereka lainnya yang mengandung syirik, misalnya – Menurut mereka – Ali berkata: “. . . Akulah al Awwal, Akulah al Akhir, Akulah azh-Zhohir, Akulah al Batin, dan Akulah pemilik bumi”. ( Lihat Rijal Kissyi, hlm. 137 ).

Ketika pelanggaran-pelanggaran yang sangat parah sudah merebak, maka tidak mengherankan bila mereka juga terbiasa bersumpah dengan nama Ali. Sebagai misal, kebanyakan ungkapan sumpah mereka berbunyi: ” Wa haqqi wilayati Ali ( Demi hak kepemimpinan Ali )”. Begitu pula penamaan anak-anak mereka dengan nama Abdul-Husain dan Abdul-Hasan pun sudah biasa.

INI LEBIH PARAH LAGI !

Dalam kitab al Anwarun-Nu’maniyyah, tertulis ungkapan kufur yang dahsyat. Penulis mengatakan: ” Ringkasnya, kami tidak bersatu dengan mereka ( Ahli Sunnah ) pada satu Ilah, Nabi dan Imam. Sebab, mereka mengatakan bahwa Rabb mereka adalah Allah dan Muhammad adalah Nabi-Nya, dan Abu Bakr sebagai penerus sepeninggalnya. Sedangkan kami ( kaum Syi’ah ) tidak mengakui Rabb ini, tidak juga kepada Nabi itu. Justru kami mengatakan, sesungguhnya Rabb yang penerus Nabi-Nya adalah Abu Bakr bukan Rabb kami, dan Nabi itu bukanlah Nabi kami. . .”

Jadi, kecintaan buta dan dusta terhadap orang-orang yang mereka daulat sebagai imam-imam, justru menjerumuskan mereka hingga menanamkan sifat-sifat pada diri Ali Radhiyallahu ‘anhu dengan sifat-sifat yang tidak ada yang berhak selain Alloh, penguasa alam semesta.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah menyimpulkan kebiasaan Syi’ah dengan penjelasannya:

Maka, mereka ( Orang-orang Syi’ah ) menjadikan imam-imam mereka sebagai tuhan-tuhan tandingan selain Alloh. Mereka beristighatsah ( Memohon pertolongan dalam kesulitan ) kepada imam-imam mereka, saat para imam tidak bersama mereka dan setelah kematian mereka, serta di sisi kubur mereka. Mereka ( Orang-orang Syi’ah) terseret kepada perkara-perkara yang diharamkan Alloh dan Rasul-Nya, ( yaitu ) berupa ibadah-ibadah yang mengandung kesyirikan, yang meniru-niru kaum Nashara. [ Minhajus-Sunnah (2/435).] 

Hal ini semakin menguatkan pandangan, bahwa Syi’ah merupakan bentuk agama baru yang tidak ada hubungannya dengan Islam sedikit pun. Kitab Ushul Kafi, Anwar Nu’maniyah dan kitab-kitab lainnya yang menjadi rujukan utama Syi’ah, sarat dipenuhi kesyirikan dan kultus individu.

Ulasan ini hanyalah sedikit nukilan, yang diharapkan cukup untuk menyibak tabir kelam ‘aqidah agama Syi’ah yang sekarang semakin bergerak agresif di tanah air. Masih banyak ‘aqidah mereka yang sangat membuat bulu kuduk bergidik, kecuali bila mereka menganggap keyakinan tersebut sebagai tauhid murni. Apa boleh buat. Justru semakin menguatkan, bila tuhan mereka lain daripada yang lain.[ Riwayat-riwayat dari Syi’ah, penulis kutip dari buku-buku referensi mereka ]

AL QUR`AN MENEPIS PENYIMPANGAN ‘AQIDAH SYIRIK ( PAGANISME ) YANG ADA PADA AGAMA SYI’AH

Seorang muslim akan sangat dengan mudah mengingkari ‘aqidah yang jelas-jelas berseberangan dengan nalar dan akal sehat, fitrah yang masih lurus, apalagi ayat-ayat al Qur`an. Allah berfirman, memberitahukan Dia-lah pemilik alam semesta ini. Tidak ada seorang pun yang menyertai-Nya dalam pengaturan ataupun kepemilikannya.  Misalnya dalam ayat :

 إِنَّ الْأَرْضَ لِلَّهِ يُورِثُهَا مَن يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ 

” Sesungguhnya bumi (ini) kepunyaan Alloh, dipusakakan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya. ( QS al A’raf/7:128 ).

 تَبَارَكَ الَّذِي بِيَدِهِ الْمُلْكُ وَهُوَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

” Maha Suci Alloh Yang di tangan-Nyalah segala kerajaan dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. ( QS al Mulk/67:1 ).

Hak penetapan halal dan haram pun juga milik khusus bagi Allah. Rasulullah pun tunduk pada ketetapan-Nya. Perhatikan firman Alloh :

 يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ لِمَ تُحَرِّمُ مَا أَحَلَّ اللَّهُ لَكَ

” Wahai Nabi, mengapa engkau mengharamkan apa yang Allah menghalalkannya bagimu? (QS at Tahrim/66:1).

Ilmu Allah Subhanahu wa ta’ala sangat luas dan tidak terbatas, meliputi segala sesuatu. Hanya Alloh yang mempunyai keistimewaan ini. Pengetahuan manusia, bagaimanapun dia, tetap terbatas. Alloh berfirman :

 وَعِندَهُ مَفَاتِحُ الْغَيْبِ لَا يَعْلَمُهَا إِلَّا هُوَ 

” Dan pada sisi Allah lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri. ( QS al An’am/6:59 ).

Terakhir, dalam al Qur`an, Allah mengancam orang-orang yang menyekutukan apapun dengan Dzat-Nya. Ancaman yang sangat keras, siksaan neraka selama-lamanya bila mati dalam kesyirikan. Allah berfirman :

 إِنَّهُ مَن يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَوَمَأْوَاهُ النَّارُ ۖ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنصَارٍ

” Sesungguhnya orang yang mempersekutukan sesuatu dengan Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga dan tempatnya ialah neraka. Dan tidak ada bagi orang-orang zhalim itu seorang penolong pun. ( QS al Maidah/5:72 ). 

Semoga tulisan ringan ini semakin memantapkan kita tentang bahaya Syi’ah yang semakin gencar melancarkan gerakannya di negeri ini melalui media-media yang mereka miliki. Apalagi sempat muncul wacana yang merilis upaya penggabungan antara Ahlu Sunnah dan Agama Syi’ah oleh sejumlah pihak. Wallohul-Musta’an.

Di Tulis Oleh Ustadz Abul Minhal

Maraji`:

1. Al Hujajul-Bahirah, Syaikh Jalaluddin ad-Dawani ash-Shiddiqi, Tahqiq Dr. ‘Abdullah Hajj Ali Munib, Cetakan I, Tahun 1420H – 2000M, Maktabah al Bukhari.

2. Al Khututhul-‘Aridhah, Syaikh Muhibbudin al Khathib, Cetakan I, 1420H/1999M, Dar ‘Ammar Urdun.

3. Buthlanu ‘Aqaidisy-Syi’ah, Syaikh Muhammad Abdus-Sattar at-Tunsawi, 1408H, Maktabah Imdadiyyah, Mekkah Mukarramah.

4. Tanaqudhu Ahlil-Ahwa wal Bida` fil-‘Aqidah. Dr. ‘Afaf binti Hasan bin Muhammad Mukhtar, Cetakan I, Tahun 1421H-2000M, Maktabah ar-Rusyd, Riyadh.

‘5. Ulama`usy-Syi’ah Yaqulun, susunan Markaz Ihyaut-Turatsi Ahli Bait.

Di Tulis Oleh Ustadz Abul Minhal

Artikel ini diposting oleh Website Seindah Sunnah

Mohon menyebutkan link dari kami jika antum mengutip dari kami

Anda bisa membaca artikel ini melalui aplikasi Android berikut ini 

Segera daftarkan nomer antum untuk mendapatkan Broadcast Dakwah WhatsApp Seindah Sunnah, klik ini


Dukung Seindah Sunnah dengan menjadi SPONSOR dan DONATUR.
  • IKLAN di Website ini hubungi WhatsApp berikut : +62 853 2525 8908
  • REKENING DONASI : BNI SYARIAH 0454-730-654 a.n. Musa Jundana
  • Mohon untuk konfirmasi donasi ke WhatsApp berikut : +62 853 2525 8908

LEAVE A REPLY